Selasa, 26 Februari 2013

ASUHAN KEBIDANAN INTRANATAL CARE

                   
-->
ASUHAN KEBIDANAN
Pada Ny “I” G1 Pooooo, uk 40 minggu, tunggal,hidup  , k/u janin baik, k/u ibu baik dengan Inpartu kala I fase aktif
I.            PENGKAJIAN
Tanggal/Jam   :    10 – 01 – 2013, 05.45
Tempat           :    BPM Bu Yuyun
No. Reggister :    -

A.      DATA SUBJEKTIF
1.1.  Identitas
Nama Klien    : Ny. “I”                   Nama Klien    : Ny. “I”
Umur              : 25 tahun                 Umur              : 25 tahun
Agama            : Islam                      Agama            : Islam
Suku/Bangsa   : Jawa/Indo              Suku/Bangsa  : Jawa/Indo
Pendidikan      : SMU                      Pendidikan     : SMU
Pekerjaan        : Wiraswasta            Pekerjaan        : Wiraswasta
Penghasilan    : -                             Penghasilan    : -  
Alamat            : Bulurejo                 Alamat            : Bulurejo

Status Perkawinan
-        Menikah ke berapa          : 1
-        Lama Menikah                 : 2 tahun
-        Umur Pertama Menikah  : 23 tahun]
1.2.  Keluhan Utama
Ibu mengatakan perutnya kenceng-kenceng sejak tanggal jam 04.00 dan mengeluarkan lendir campur darah.,
1.3.  Riwayat Kebidanan
a.      Riwayat Hard
Menarche      : 13 tahun
Siklus            : 28 hari
Lamanya       : 7 hari
Banyaknya    : 3 kali ganti pembalut dalam sehari
Warna            : Merah
Bau                : Amis
Dysminorhea : Pada hari 1 – 3
Flour Albus   : Tidak Ada
HPHT            : 01 – 04 – 12
HTP               :   06 – 01 – 13

b.     Riwayat Kehamilan Sekarang
Ibu mengatakan saat ini sedang hamil anak ke-1, usia kandungan 9 bulan. Merasakan gerakan anak pertama kali pada usia kehamilan 4 bulan.
TM    I    ANC             : 1 kali
               Keluhan        : mual muntah
               Terapi           : Fe, B6, kalk
               Penyuluhan  : makan sedikit tapi sering
TM   II    ANC             : 1 kali
               Keluhan        : tidak ada
               Terapi           : Fe, kalk
               Penyuluhan  : Perawatan payudara
TM   III   ANC             : 1 kali
               Keluhan        : pusing, keju-keju
               Terapi           : Fe, kalk
               Penyuluhan  : pengurangan aktifitas, dan persiapan persalinan
Status Imunisasi TT    : Lengkap



c.      Riwayat Persalinan Sekarang
Ibu merasakan kenceng-kenceng mulai tanggal 08 – 01 – 2013 jam 21.00, kemudian pada tanggal 09 pagi masih kenceng-kenceng pada tanggal 10 – 01 – 2013 pukul 04.00 pagi kenceng-kenceng semakin teratur dan sering, lalu datang ke bidan jam 05.30.

d.     Riwayat Kehamilan, Persalinan, Nifas yang lalu.
no
Kehamilan
Persalinan
anak
nifas
Anak ke
Usia kehamilan
tempat
penolong
jenis
penyulit
JK
BB/PB
H/M
Asi
penyulit

H
A
M
I
L

I
N
I



e.      Riwayat KB
Metode KB yang pernah di gunakan    : suntik
Keluhan                                                 : Tidak ada
Lama pemakaian                                   : 1 bulan
Alasan Berhenti                                    : Ingin hamil
Rencana                                                 : -

1.4.  Riwayat Kesehatan
a.      Riwayat Kesehatan Sekarang
Ibu mengatakan tidak sedang menderita penyakit menular seperti : batuk menahun,morbili( bisa menyebabkan katarak pada bayi). Menahun: paru-paru dan menurun seperti: keturunan kembar,  keturunan cacat, darah tinggi, kencing manis.
b.      Riwayat Kesehatan yang lalu
Ibu mengatakan tidak pernah mempunyai penyakit menular seperti:  seperti batuk menahun seperti: kencing manis dan darah tinggi, menahun paru-paru.



c.      Riwayat Kesehatan Keluarga
Ibu mengatakan tidak pernah mempunyai penyakit menular seperti batuk menahun, penyakit menurun seperti : kencing manis dan darah tinggi, penyakit  menahun seperti: paru-paru.
d.     Pola Kehidupan sehari-hari
1)     Pola Nutrisi
Saat inpartu : ibu makan 2 piring hanya 2 sendok minum air putih ½ gelas + minum susu 1 gelas.
2)      Pola Eliminasi
Saat inpartu : BAK 1 kali, BAB belum sama sekali.
3)      Pola Istirahat
Saat inpartu : ibu tidak bisa istirahat karena kesakitan
4)      Pola Aktivitas
Saat inpartu : Ibu hanya berbaring di tempat tidur
5)     Pola Personal Hygiene
Saat inpartu : Ibu tidak melakukan personal hygiene sama sekali, hanya berganti sewek 2 kali.

1.5.  Keadaan Psiko Sosial Spiritual
a.      Keadaan Psikologi
Ibu mengatakan senang dengan kehamilannya dan menantikan kehadiran bayinya.
b.     Keadaan Sosial
Ibu mengatakan bahwa ibu menggunakan acara adat istiadat yaitu selametan 3 bulanan dan 7 bulanan
c.      Keadaan Spiritual
Ibu mengatakan melaksanakan ibadahnya rajin.

1.6.  Latar Belakang Sosial Budaya
Ibu mengatakan kebiasaan dalam keluarganya tidak ada yang menghambat dengan masa kehamilan. Ibu juga mengatakan dalam lingkungannya tidak ada pantangan makanan, miniman, dan jamu.
B.      DATA OBYEKTIF
2.1  Pemeriksaan Umum
a.    Keadaan Umum         : Baik
b.   Kesadaran                  : Composmentis
c.    TTV                            : TD = 110/80  N = x/m  S = 36,1 o
                                      RR = 20x/m
d.   BB Sebelum hamil     : 55 kg
e.    BB Sekarang              : 74 kg
f.    TB                              : 160 cm
g.   LILA                           : 26cm
h.   Cara Berjalan             : Normal
2.2  Pemeriksaan Fisik
a.    Inpeksi
Kepala            : Kulit kepala bersih, rambut tidak rontok, warna rambut hitam, tidak ada benjolan.
Muka              : Tidak odema, tidak pucat, tidak ada cloasma glavidarum
Mata               : Simetris, konjungtiva merah muda, skelra putih, pelpebra tidak odem.
Hidung            : Bersih, tidak ada polip, terdapat sekret, tidak ada pernafasan cuping hidung.
Mulut/Gigi     : Tidak ada stomatis, tidak ada caries, tidak ada tonsilitis mukosa bibir lembab, lidah bersih.
Telinga           : Simetris, tidak ada serumen.
Leher              : Tidak ada pembesaran kelenjar tyroid .
Dada               : Puting susu menonjol, bersih, kolostrum (+/+), hiperpigmentasi areola, tidak ada relaksasi dada.
Perut               : Pembesaran sesuai uk, tidak ada luka bekas Operasi, linea alba, striae albikan.
Genetalia        : V/V lendir bercampur darah, tidak ada luka bekas jahitan pada perenium, tidak ada pembesaran kelenjar skene dan bartolin, tidak ada flour Albus, tidak ada kondolimoa, tidak ada Varises.
Anus               : Tidak ada hemeroid.
Ekstermitas :
-      Atas           : simetris , tidak ada polidaktil dan sindaktil, tidak ada gangguan aktifitas
-      Bawah        : simetris , tidak ada varises, tidak polidaktil dan sindaktil, tidak ada gangguan aktifitas
b.   Palpasi
-      Leher         : Tidak ada bendungan vena jugularis.
-      Dada          : Tidak ada nyeri tekan, kolostrum sudah keluar.
-      Ekstrimitas : Atas : Tidak odema
Bawah : Tidak odema
-      Abdomen   :
1.   LI           : Teraba lunak, kurang bulat,kurang melenting (bokong) . TFU pertengahan antara px dan pusat 32 cm.
     LII         : Pada bagian kanan ibu teraba lebar,keras (punggung) dan
                     Bagian kiri ibu teraba bagian kecil janin.
     LIII        : Teraba keras, bulat,  melenting, (kepala) dan
                     bagian bawah sudah masuk PAP.
     LIV        : Bagian kepala janin sudah masuk PAP 3/5.
2.   TBJ        : (32 – 11) x 155 = 3255
3.   HIS        : Dalam waktu 10 menit ada 5 kali his dan tiap his lamanya 40 detik.
c.    Auskultasi
-      Paru-paru   : tidak ada bunyi wheezing -/-
Tidak ada bunyi ronki-/-
-      Djj              : 140 x/m
d.   Perkusi
Reflek patella      : +/+
              2.3 Pemeriksaan panggul luar :
                   Distansia  spinarum        : tidak terkaji 
                   Distansia cristarum         : tidak terkaji
                   Distansia boudeloque      : tidak terkaji
                   Distansia tuberum          : tidak terkaji
                   Lingkar panggul              : 85 cm



2.4  Pemeriksaan dalam / pelvimetri ( kalau perlu )
       VT Tanggal       : 10 – 01 – 2013  - jam : 05.45
       V/V                   : Terdapat sedikit darah dan lendir
       Q                       : Fase aktif Ø 6 cm
       Eff                     : 50 %
       Ketuban            : Belum pecah
       Bagian terendah  : Kepala
       Bagian terdaulu   : UUK
       Gelungsur            : Hodge III
       Bagian kecil disamping bagian terendah : tidak ada

C.      DATA PENUNJANG
Gol Darah    : -

II.          IDENTIFIKASI DIAGNOSA, MASALAH DAN KEBUTUHAN
Dx     : Ny “I” G1P00000 , uk 40 minggu, tunggal, hidup, letkep, Intrauterine, jalan lahir normal, k/u janin baik, k/u ibu baik dengan inpartu kala I fase aktif.
Ds     : Ibu mengatakan mulai merasa mules – mules  mala kemarin semakin sakit dan teratur sejak pagi pukul 05.00  WIB dengan mengeluarkan sedikit darah dan lendir.
Do     : Keadaan umum     : Baik
Kesadaran              : Composmetis 4 5 6
BB/TB                   : 74 kg / 160 cm
LILA                      : 26 cm
TBJ                        : (32 – 11) x 155 = 3255
Djj    :                    140 x/m
TTV                       : TD  = 110/80              RR  = 36,2 oC
                                 N    = 80 x/m              S     = 20 x/m
Abdomen :
                          LI           : Teraba lunak, kurang bulat,kurang melenting (bokong) . TFU pertengahan antara px dan pusat 32 cm.
     LII         : Pada bagian kanan ibu teraba lebar,keras (punggung) dan
                     Bagian kiri ibu teraba bagian kecil janin.
     LIII        : Teraba keras, bulat,  melenting, (kepala) dan
                     bagian bawah sudah masuk PAP.
     LIV        : Bagian kepala janin sudah masuk PAP 3/5.

III.       DIAGNOSA MASALAH POTENSIAL
Tidak ada

IV.       TINDAKAN SEGERA
 Tidak ada




V.          INTERVENSI
Tanggal/Jam   : 10 – 01 – 2013               Jam : 05.55 WIB
Dx     : Ny “I” G1P00000 , uk 40 minggu, tunggal, hidup, letkep, Intrauterine, jalan lahir normal, k/u janin baik, k/u ibu baik dengan inpartu kala I fase aktif.




 Tujuan           : setelah dilakukan asuhan kebidanan selama 4 jam diharapkan persalinan dapat berjalan dengan normal ibu mengerti dan bisa beradaptasi.
Kriteria Hasil : 1. Persalinan tidak lebih dari 4 jam
1.     Aktif kala 1  his:  dalam waktu 10 menit ada 5 kali his  dan tiap his lama nya 40 detik
2.     Aktif kala 1 penuruna kepala 0/5
3.     Aktif kala 1 pembukan lengkap uuk depan
4.      Pembuka an servik tidak melewati garis waspada
5.      Ibu bisa mengulang  yang di ajarkan
6.     Ibu mempraktekkan cara mengejan
7.     TTV
                        TD    =  120/70 – 130/90 mmHg
                        RR    =  20 – 24 x/menit
                        N  =  80 – 84 x/menit
                        S  =  35 oC – 36,5 oC
No
INTERVENSI
RASIONAL
1.


2.



3.

4.










5.

6.

7.



8.
Bina hubungan saling percaya dan beri dukungan emosional

Berikan posisi yang nyaman miring kiri



Observasi TTV

Lakukan observasi CHPB
C =   Contonen (Djj) = Tiap jam
H =   His (kontraksi uterus) = 10 menit
P =   Penurunan bagian terbawah = tiap 4 jam
B =   Bandle tanda adanya ruptur uteri imminent dengan adanya bundaran berbatas tegar diatas sympisis = Bandle bila ada indikasi
Anjurkan ibu untuk minum-minuman manis
Ajarkan ibu untuk dikstraksi relaksasi
Ajarkan pada ibu cara mengejan yang baik


Siapkan tempat dan alat serta bahan untuk pertolongan persalinan
1.     Menimbulkan kepercayaan pasien kepada petugas, dan memberi dukungan.
2.     Jika ibu berbaring miring ke kiri memudahkan  untuk beristirahat di antara kontraksi  dan juga mengurangi resiko terjadinya laserasi.
3.       Deteksi dini adanya komplikasi pada ibu dan janin.
4.       Djj sangat diperlukan untuk mengetahui keadaan perkembangan janin
-  Mengetahui kontraksi rahim, deteksi dini komplikasi
-  Penurunan kepala membantu kemajuan persalinan
-  Mendeteksi adanya ruptur uteri iminent.


5.   Menambah tenaga ibu

6.   Dengan mengatur pernafasan akan mengurangi rasa nyeri
7.   Sikap kooperatif ibu akan menciptakan kerjasama yang baik antara ibu dan bidan sehingga mempermudah persalinan
8.   Proses pertolongan persalinan berjalan lancar tanpa ada kekurangan alat ataupun bahan

VI.       IPLEMENTASI
Tanggal/Jam   : 10 – 01 – 2013               Jam : 06.00 WIB
Dx     : Ny “I” G1P00000 , uk 40 minggu, tunggal, hidup, letkep, Intrauterine, jalan lahir normal, k/u janin baik, k/u ibu baik dengan inpartu kala I fase aktif.

Masalah          : tidak ada

1.     Melakukan hubungan saling percaya dengan pasiendan memberikan dukungan emosional.
2.     Memberikan posisi yang nyaman seperti miring kiri, dan mengajarkan pasien lebih tenang dan rileks.
3.     Melakukan observasi TTV seperti TD = 110/80 mmHg   N = 80 x/m
S = 36,2 oC   RR = 20 x/m.
4.     Melakukan observasi (CHPB)
C =     Contonen = 144 x/m
H =     His = 5 . 10 . 45
P =     (Penurunan Kepala) = 1/5 bagian
B =     (Bandle) = hasil pemeriksaan tidak ada bandle
5.     Menganjurkan ibu untuk minum-minuman manis-manis seperti teh manis hangat.
6.     Mengajarkan ibu untuk distraksi relaksasi tarik nafas dari hidung keluarkan dari mulut, untuk mengurangi nyeri.
7.     Mengajarkan pada ibu untuk cara mengejan yang benar, jika HIS datang tarik nafas dari hidung, dagu nempel dada, tidak boleh bersuara lalu mengejan, dan keluarkan nafas dari mulut.
8.     Menyiapkan tempat persalinan, alat dan bahan serta siapkan diri untuk menolong alat-alat dalam bak instrumen. 2 pasang handscoon steril, setengah kocker, kapas DTT, 2 klem, 1 gunting, tali pusat, benang tali pusat, kasa steril, heating set, obat-obatan ensensial seperti oksitosin, lidokain, spuit 3 cc, bengkok, sampah medis, tempat plasenta, tempat pakaian kotor ibu, perlengkapan diri (celemek, masker, kaca mata, sepatu bot), salep mata, hepatitis B, vitamin K, pakaian bersih ibu, 2 kain bersih dan kering, 2 handuk kering, celana + softex, baju bayi, gurita, popok, kain kering dan bersih, sarung tangan, saruung kaki, bedak, minyak telon, topi.


VII.     EVALUASI
Tanggal/Jam   : 10 – 01 – 2013               Jam : 06.10 WIB
Dx     : Ny “I” G1P00000 , uk 40 minggu, tunggal, hidup, letkep, Intrauterine, jalan lahir normal, k/u janin baik, k/u ibu baik dengan inpartu kala I fase aktif.
       Masala:tidak ada masalah
S     : Ibu mengatakan perutnya semakin mules dan semakin sering dan ibu merasa ingin meneran
O    : -   Jam 06.55 Ketuban pecah = warna jernih, tidak bau, jumlah ± 1000 cc
         -   V/V = lendir, bercampur darah
         -   Melakukan VT = hasilnya Ø 10 cm
         -   Eff  = 100 %
         -   Bagian terendah = kepala
              Bagian terdahulu = UUK
              Bagian terkecil = tidak ada
              Bidang Hodge = Hodge IV
         -   Djj = 144 x/menit
              His = 5 . 10 > 40
                                
A    : Ny “I” G1P00000  uk 40 minggu, letkep, hidup , tunggan, k/u janin baik, k/u ibu baik dengan inpartu kala II.
D    : Lakukan APN 1 – 58 langkah.
       Lanjutkan interfensi 3 dan 4

VIII.   KALA II
No
Tanggal/JAm
Kala II
EVALUASI

1



2




3

4



5


6



7





8




9



10

11




12

10/01/13
Jam : 07.00
-      Kenali tanda gejala kela II : terlihat adanya dorongan meneran, tekanan pada  anus, perineum menonjol, vulva vagina membuka.
-      Memastikan kelengkapan alat pertolongan persalinan: termasuk mematahkan ampul oksitosin dan memasukkan suntik sekali pakai 2   ml dalam wadah partus set
-      Memakai celemek plastik untuk perlindungan diri.
-      Singsingksn lengan baju dan pastikan  jari tidak memakai perhiasan dan mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir.
-      Menggunakan sarung tangan DTT pada lengan kanan yang akan digunakan untuk periksa dalam.
-      Mengambil alat suntik dengan tangan yang  bersarung tangan isikan oksitosin dan letakkan kembali pada partus set.
-      Membersihkan vulva dan perineum dengan kapas basah dengan gerakan vulva  hygiene dari labia mayora 2 kapas, labia minora 2 kapas dan dari klitosis sampai anus 1 kapas.
-      Melakukan pemeriksaan dalam, pastikan pembukaan sudah lengkap 10cm , ketuban sudah pecah, eff 100%,uuk, H IV , tidak ada bagian terkecil disamping bagian terendah.
-      Mencelupkan tangan kanan yang bersarung tangan kedalam keadaan terbaik dan merendam dalam larutan klorin 0,5 %.
-      Memeriksa Djj setelah kontraksi uterus selesai.  Didapat 144 x/menit
-      Memberitahu ibu pembukaan sudah lengkap dan keadaan janin baik, meminta ibu untuk meneran saat ada his dan apabila ibu sudah merasa ingin meneran.
-      Meminta keluarga untuk menyiapkan posisi ibu untuk meneran (pada saat ada his suami berada diatas ibu untuk membantu  posisi setengah duduk  untuk meneran dan pastikan ibu merasa nyaman.
S =   Ibu mengatakan lega karena bayinya telah lahir.
O =  Bayi ♂ menangis spontan, tonus otot +, warna merah -.
Cacat : -
Anus : +
TFU : Setingi pusat

A = Ny “I” P10001 kala II
P =   -   suntikan oksitosin
-      Lakukan MAK III
E =   Bayi lahir jam 07.15
BB = 3.800 gr


13




14




15




16


17

18



19

20


21







22


23




24

-      Melakukan pimpinan meneran saat ibu mempunyai dorongan yang kuat untuk meneran . dagu menempel pada dada , tidak boleh bersuara mata membuka.
-      Jika ibu belum merasa meneran dalam waktu 60 menit anjurkan ibu untuk berjalan – jalan mengambil posisi yang nyaman .

-      , jika kepala telah membuka vulva dengan diameter 5-6 cm. Letakkan handuk bersi(untuk mengeringkan bayi) di perut ibu.

-      Letahkan kain bersih yang dilipat 1/3 bagian di bawah bokong ibu.

Membuka partus set dan memperhatikan kembali alat dan  -bahan. Seperti gunting, tali pusat,2 klem

-       

-       
-       
Menganjurkan ibu untuk meneran/mengambil posisi yang nyaman, jika ibu belum merasa ada dorongan untuk meneran dalam 60 menit.
-      Meletakkan handuk bersih (untuk mengeringkan bayi) di perut ibuMeletakkan tutup partus set dan memperhatikan kembai kelengkapan alat dan bahan.
-      Memakai sarung tangan DTT pada kedua tangan.
-      Saat kepala janin terlihat pada vulva dengan diameter 5-6 cm memasang handuk bersih untuk mengeringkan janin di perut ibu.
-      Memeriksa adanya lilitan tali pusat pada leher janin.
-      Menunggu hingga kepala janin selesai melakukan putar paksi luar secara spontan.
-      Pegang secara biparietal. Menganjurkan kepada ibu untuk meneran saat kontraksi. Dengan lembut gerakkan kepala kearah bawah, dan distal hingga bahu depan muncul dibawah arkuspubis dan kemudian gerakkan keatas dan distal untuk melahirkan bahu belakang.
-      Setelah bahu lahir, geser tangan bawah perenium ibu untuk menyangga kepala, lengan dan siku sebelah atas.
-      Setelah badan dan lengan lahir, tangan kiri menyusuri punggung kearah bokong dan tungkai bawah (selipkan jari telunjuk tangan kiri diantara kedua lutut janin).
-      Melakukan penilaian selintas
a.      Apakah bayi menangis kuat atau bernafas tanpa kesulitan?
b.     Apakah bayi bergerak aktif?











































a.    Iya

b.   Iya













No
Tanggal/JAm
Kala II
EVALUASI
25






26

-      Mengeringkan tubuh bayi mulai dari muka, kepala dan bagian tubuh lainnya kecuali tangan tanpa membersihkan verniks. Ganti handuk basah dengan handuk/kain yang kering. Membiarkan bayi diatas perut ibu.
-      Memeriksa kembali uterus untuk memastikan tidak ada lagi bayi dalam uterus.










No
Tanggal/JAm
Kala III
EVALUASI
27


28




29





30



31




32


33

34
10/01/13
Jam : 07.15
-      Memberitahu ibu bahwa ia akan disuntik  oksitosin agar uterus berkontraksi dengan baik.
-      Dalam waktu 1 menit setelah bayi lahir, suntikkan oksitosin 10 unit 1M di 1/3 paha atas bagian distal lateral (lakukan aspirasi sebelum menyuntikkan oksitosin)
-      Setelah 2 menit pasca persalinan jepit tali pusat dengan klem kira-kira 3 cm dari pusat bayi. Mendorong isi tali pusat kearah distal (ibu) dan jepit kembali tali pusat pada 2 cm distal dari klem pertama.
-      Dengan tangan pegangan tali pusat yang telah dijepit (lindungi perut bayi) dan lakukan pengguntingan tali pusat diantara 2 klem tersebut.
-      Mengikat talipusat dengan benang DTT /steril pada satu sisi kemudian melingkarkan kembali benang tersebut dan mengikatnya dengan simpul kunci pada sisi yang lainnya.
-      Menyelimuti ibu dan bayi dengan kain hangat dan memasang topi di kepala bayi.
-      Memindahkan klem pada tali pusat hingga berjarak 5 – 10 cm dari vulva
-      Meletakkan satu tangan diatas kain pada perut ibu, ditepi atas sympiris. Untuk mendeteksi tangan lain menegakkan tali pusat.
S =  Ibu mengatakan lega karena bayinya lahir

O = Plasenta lahir lengkap
Diameter : 20 cm
Tebal : 30 m
Insersi :          Maternal
Tali pusat : 50 cm
TFU :  2 jari dibawah pusat
Kontraksi : baik (keras)
Laserasi : tidak ada

Pendarahan :
± 100 cc

A : Ny “I”
P10001 kala II

No
Tanggal/Jam
Kala III
EVALUASI
35








36






37







38





39





40



41


-      Setelah uterus berkontraksi , menegangkan tali pusat dengan tangan kanan, sementara tangan kiri menekan uterus dengan hati-hati kearah dorsokranial. Jika plasenta tidak lahir setelah 30-40 detik hentikan penegangan tali pusat dan menunggu hingga kontraksi berikutnya dan mengulang prosedur.
-      Melakukan penegangan dan dorongan dorsokranial hingga plasenta terlepas, minta ibu meneran sambil penolong menarik tali pusat dengan arah sejajar lantai dan kemudian kearah atas mengikuti poros jalan lahir (tetap lakukan tekanan dorsokranial.
-      Setelah plasenta tampak pada vulva, teruskan lahirkan plasenta dengan hati-hati. Bila perlu (terasa ada tahanan) pegang plasenta dengan kedua tangan dan lakukan searah untuk membantu mengeluarkan plasenta dan mencegah robeknya selaput ketuban.
-      Segera setelah plasenta lahir, lakukan massase pada fundur uteri dengan menggorok fundur uteri secara sirkuler menggunakan palpasi 4 jari tangan kiri hingga kontraksi uterus baik (fundus teraba keras).
-      Periksa bagian maternal dan bagian fetal plasenta dengan tangan kanan untuk memastikan bahwa seluruh kotiledon dan selaput ketuban sudah lahir lengkap dan masukkan kedalam kandung plastic yang tersedia.
-      Evaluasi kemungkinan laserasi pada vagina dan perineum. Melakukan penjahitan bila laserasi menyebabkan pendarahan.
-      Memastikan uterus berkontraksi dengan baik dan tidak terjadi pendarahan pervaginam.
P =  Observasi 2 jam PP meliputi:
-  Observasi TTV
-  Observasi TFU
-  Observasi kontraksi
-  Observasi kandung kemih
-  Observasi pendarahan
-  Melakukan penimbangan, pengukuran, pemberian vit. K, salep mata
-  Mengajarkan ibu / keluarga untuk massase pada Fundur













-  Tidak ada laserasi dan tidak dilakukan heating.




No
Tanggal/Jam
Kala IV
EVALUASI
35






10/01/13
Jam : 07.20
-      Membiarkan bayi tetap melakukan kontak kulit ke kulit di dada ibu paling sedikit 1 jam.
-      Setelah 1 jam, lakukan penimbangan/pengukuran bayi, beri tes mata, anti biotic profilaksis dan vit. K1 1 mg, 1M paha kiri anterolateral.
-      Setelah 1 jam pemberian vit. K1 berikan suntikan imunisasi Hep. B dip aha kanan anterolateral.
-      Melanjutkan pemantauan kontraksi dan mencegah pendarahan pervaginam.
-      Mengajarkan ibu dan keluarga cara melakukan massase uterus dan menilai kontraksi.
-      Estimasi jumlah kehilangan darah
-      Memriksa nadi ibu dan keadaan kandung kemih setiap 15 menit selama 1 jam pertama pasca persalinan dan 30 menit selama jam kedua pasca persalinan.
-      Memeriksa kembali bayi untuk memastikan bahwa bayi bernafas dengan baik.
-      Menempatkan semua peralatan bekas pakai dalam larutan klorin 0,5% untuk dekontaminasi.
-      Buang bahan-bahan yang terkontaminasi ke tempat sampah.
-      Membersihkan ibu dengan menggunakan air DTT, membersihkan sisa cairan ketuban, lendir dan darah, bantu ibu memakai pakaian bersih dan kering.
-      Memastikan ibu merasa nyaman dan beritahu keluarganya untuk membantu apabila ibu ingin minum.
-      Dekontaminasi tempat persalinan dengan larutan klorin.
-      Membersihkan sarung tangan di dalam larutan klorin 0,5%. Melepaskan sarung tangan dalam keadaan terbalik dan merendamnya dalam larutan klorin.
-      Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir
-      Lengkapi patograf.




Pemantauan 2 jam postpartum
Jam ke
waktu
TD (mmHg)
N (x/m)
S (oC)
TFU
Kontraksi uterus
Kandung kemih
pendarahan
I
7.20
110/70
80
36,5
3 jari pusat
Baik
Kosong
Tidak ada
7.35
110/70
82

3 jari pusat
Baik
Kosong
Tidak ada
7.50
110/70
82

3 jari pusat
Baik
Kosong
40 cc
8.05
110/60
80

3 jari pusat
Baik
Kosong
30 cc
II
8.00
110/80
86
36,5
2 jari sympisis
Baik
Kosong
20 cc
9.00
110/70
84

2 jari sympisis
Baik
Kosong
10 cc

RINGKASAN PERSALINAN
KALA I             :    1 jam       0 menit
KALA II            :    0 jam        15 menit
KALA III           :    0 jam        5 menit
KALA IV          :    2 jam                   +
TOTAL             :    3 jam       20 menit

KEADAAN JANIN
Jenis Kelamin
Berat badan
Panjang badan
Kondisi saat lahir
Cacat bawaan/Kelainan
TTV  =  Suhu  :  37 oC
              Nadi  :  100 x/m





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar